Dinkes Sumsel minta puskesmas amati gejala virus corona

id Virus korona, virus corona, dinkes sumsel, suspect corona, puskesmas, antisipasi korona

Dinkes Sumsel minta puskesmas amati  gejala virus corona

Kasi Surveilans dan Imunisasi Dinkes Sumsel, Anita Rianti. (FOTO ANTARA/Aziz Munajar)

Palembang (ANTARA) - Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Sumatera Selatan meningkatkan kewaspadaan terhadap virus corona dengan menginstruksikan unit puskesmas di seluruh kabupaten/kota untuk mengamati gejala-gejala masyarakat.

Kasi Surveilans dan Imunisasi Dinkes Sumsel, Anita Rianti, Sabtu, di Palembang mengatakan virus corona dikhawatirkan terdeteksi ketika seseorang telah masuk ke daerah dengan gejala demam, batuk dan nyeri tenggorokan.

"Bisa saja saat di bandara atau pelabuhan suhu tubuhnya belum meningkat sehingga tidak terdeteksi thermal scanner, jadi kami instruksikan kabupaten/kota agar segera merujuk warga yang ditemukan gejala virus corona," kata Anita.

Ia meminta kabupaten/kota mengamati peningkatan kasus pneumonia di lingkup puskesmas, jika memang ada warga yang "suspect" terjangkit virus corona maka perlu pendeteksian secara klinis terhadap riwayat perjalan dan makanannya.

"Petugas kesehatan harus memantau lebih ketat dan segera mengisolasi pasien dengan gejala Pneumonia jika ada riwayat perjalanan dari negara terjangkit dalam 14 hari sebelum munculnya gejala," tambahnya.

Namun tidak semua rumah sakit memiliki ruang isolasi khusus, kata dia, sehingga Dinkes Sumsel akan berkonsultasi dengan rumah sakit terdekat yang dapat menampung sementara pasien 'suspect' itu.

"Jika memang kondisi pasien dianggap berat maka segera dirujuk ke RSUP Muhammad Hoesin Palembang yang memiliki ruang isolasi khusus," katanya.

Kendati kewaspadaan ditingkatkan, pihaknya meminta masyarakat tetap tenang dan terus mempelajari gejala-gejala virus corona sebagai antisipasi dini, selain itu biasakan mencuci tangan menggunakan sabun serta menutup mulut ketika batuk atau bersin.

Dinkes juga menganjurkan masyarajat agar segera memeriksakan diri ke pelayanan kesehatan terdekat jika mengalami gejala demam, batuk, sesak, khususnya jika usai melaksanakan perjalanan dari Tiongkok atau negara terjangkit lainnya.

"Dinkes Sumsel juga bekerja sama dengan Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II dan Kantor Kesehatan Pelabuhan dalam pengeawasan kedatangan internasional sebagai antisipasi dini," demikian Anita Rianti.
 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar