Presiden Jokowi panggil Menteri KKP bahas perikanan

id Menteri KKP, Edhy Prabowo, Presiden Joko Widodo, Jokowi, natuna, januari 2020,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara

Presiden Jokowi panggil Menteri KKP bahas perikanan

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo. ANTARA/M Razi Rahman

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dipanggil oleh Presiden Joko Widodo untuk membahas sejumlah isu di sektor perikanan.

"Saya laporkan tentang budidaya, tentang banyak kegiatan yang bisa memperkuat nelayan kita terutama yang kecil, yang masalah pakan, ada alternatif. Banyaklah yang kami laporkan," kata Edhy usai menemui Presiden di halaman Istana Negara Jakarta pada Selasa.

Edhy menjelaskan Presiden juga menanyakan soal kegiatan di perairan Natuna.

Baca juga: Menlu tegaskan kapal Tiongkok langgar wilayah ZEE Indonesia

Menurut Edhy, Natuna yang tercakup dalam Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) 711 memiliki potensi tangkapan sebesar 700 ribu ton.

Dia menambahkan nelayan-nelayan Indonesia pun harus berlayar di kawasan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).

Selain WPP 711, Edhy menjelaskan pemerintah juga harus fokus kepada 10 WPP lain yang memiliki potensi perikanan tangkap besar.

"Natuna kan salah satu perbatasan di WPP 711. Kan ada masih 10 WPP lain. Natuna termasuk paling kecil potensi ikan dibandingkan tempat lain. Makanya kita juga perlu fokus di ZEE yang lain," kata dia.

Baca juga: Bareskrim sita 37 kg sabu-sabu dari kapal pesiar

Selain itu terkait aturan pembatasan ukuran kapal tangkap dan kapal pengangkut maksimal 150 GT, Edhy mengatakan akan melakukan evaluasi atas regulasi tersebut.

"Itu kami hitung semua. Masalah utama pembatasan itu kan 'sustainable' laut kita, keberadaan ikan kita. Presiden tidak setuju kalau kita kasih sebesarnya, seluas-luasnya. Jadi diatur, dikontrol," ujar Edhy.

Baca juga: Susi Pudjiastuti hentikan tujuh kapal berbendera China

Kementerian akan melakukan uji publik dan meminta masukan dari masyarakat terkait evaluasi peraturan itu.

"Para ahli saya kumpulkan jadi penasehat. Pelaku usaha juga menjadi komisi pemangku kepentingan, supaya mereka saling mendengar," demikian Edhy.
 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar