Basarnas Palembang tingkatkan kesiapsiagaan antisipasi banjir

id basarnas, siaga banjir, siaga, antisipasi bencana musim hujan, bencana, banjir dan longsor , polda, polda susmelm, perso

Basarnas Palembang tingkatkan kesiapsiagaan  antisipasi banjir

Kepala Kantor Basarnas Palembang, Berty DY Kowaas, Rabu (25/12) (ANTARA/Aziz Munajar/19)

Palembang (ANTARA) - Badan SAR Nasional Kota Palembang, Sumatera Selatan berupaya meningkatkan kesiapsiagaan personel dan peralatan penanggulangan bencana mengantisipasi kemungkinan terjadi bencana banjir dan tanah longsor menghadapi musim hujan 2020 ini.

"Untuk membantu masyarakat menghadapi bencana dampak negatif musim hujan itu, kami menyiagakan personel dan peralatan yang sewaktu-waktu bisa diturunkan di lokasi bencana," kata Kepala Kantor Badan SAR Nasional (Basarnas) Palembang Berty Kowaas, di Palembang, Senin.

Kesiapsiagaan personel regu penyelamat dan peralatan Basarnas telah teruji, ketika terjadi banjir di Kabupaten Lahat dan daerah lainnya beberapa waktu lalu petugas langsung turun ke lokasi bencana.

Selain meningkatkan kesiapsiagaan personel, pihaknya juga berupaya mengimbau masyarakat di provinsi dengan 17 kabupaten dan kota itu meningkatkan kesiapsiagaan dari kemungkinan terjadinya bencana banjir dan longsor menghadapi musim hujan sekarang ini hingga beberapa bulan ke depan.

"Banjir yang melanda masyarakat Lahat dan Longsor di Pagaralam pada Januari 2020 ini kemungkinan bisa terjadi di daerah lainnya, dengan kesiapsiagaan yang tinggi bisa diminimalkan kerugian harta benda dan timbulnya korban jiwa," ujarnya.

Selain Basarnas Palembang, Polda Sumsel berupaya meningkatkan kesiapsiagaan mengantisipasi banjir dan tanah longsor menghadapi musim hujan tahun ini dengan menginstruksikan personel di seluruh jajaran untuk siaga.

Wakapolda Sumsel, Brigjen Pol Rudi Setiawan mengatakan musim hujan sekarang ini perlu meningkatkan kesiapsiagaan personel untuk membantu masyarakat menghadapi kemungkinan terjadinya bencana alam sehingga dapat dicegah timbulnya banyak korban dan kerugian harta benda.

Khusus di wilayah Polrestabes Palembang telah disiagakan 1.700 personel gabungan TNI, Polri, Dishub, Satpol PP, Basarnas, BMKG, Dinas Pemadam dan Penanggulangan Bencana, yang akan bertugas hingga April 2020.

Sebagai wujud kesiapsiagaan kewilayahan dalam menangani bencana alam disiapkan operasi khusus dengan sandi Aman Nusa II.

Untuk membantu masyarakat, Polda Sumsel membangun posko penanggulangan bencana yang disiagakan personel selama 24 jam dengan didukung peralatan evakuasi korban dan penanggulangan bencana memadai, ujar Wakapolda.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar