Puluhan ASN terjaring razia di mal saat jam kerja

id ASN, jaring,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini

Puluhan ASN terjaring razia di mal saat jam kerja

Satpol PP Sumsel razia ASN (Dok.Humas Pemprov Sumsel)

Palembang (ANTARA) - Sebanyak 65 Aparatur Sipil Negara (ASN) dari berbagai instansi di Sumatera Selatan terjaring razia karena berada di mal (pusat perbelajaan) saat jam kerja.

Puluhan ASN dan honorer yang terkena razia itu menyampaikan berbagai alasan, ada yang menyatakan makan siang walaupun waktunya sudah pukul 14.00 WIB, kata Gubernur Sumsel melalui Kasat Polisi Pamong Praja (PP) Sumsel Aris Saputra dalam keterangan tertulisnya di Palembang, Senin.

Menurut dia, razia ini rutin mereka gelar untuk meningkatkan disiplin kerja para ASN dan berkoordinasi dengan pihak BKD serta Inspektorat Provinsi Sumsel.

"Dasarnya razia ini sudah sangat jelas. Kita menerapkan UU Nomor 5 tahun 2014 tentang integritas dan disiplin PNS. Kemudian PP nomor 53 tahun 2010 tentang disiplin ASN dalam mentaati jam kerja," ujar dia.

Sementara mengenai sanksinya diberikan bertahap mulai dari teguran lisan, tertulis, sampai penundaan gaji, kenaikan pangkat bahkan pemberhentian jika memang melakukan pelanggaran berat, ujarnya.

Dengan adanya razia ini diharapkan dapat memberikan efek jera bagi ASN yang bolos kerja. Setelah didata, para ASN yang terjaring ini juga dilakukan pembinaan dan pengarahan langsung agar tidak mengulangi lagi perbuatannya di kemudian hari.

"Kita berharap sesuai instruksi dan arahan gubernur seluruh pegawai di jajaran Pemprov Sumsel dapat melaksanakan tugas sebaik-baiknya. Sesuai aturan yang berlaku. Mereka ini sudah didata dari mana, instansinya dan akan dilaporkan dan ditembuskan ke atasan mereka masing-masing," ujarnya.

Tidak hanya ASN, untuk para honorer yang terjaring juga harus menjadi catatan serius. Karena sebagai pegawai kontrak, tentu akan ada evaluasi apalagi saat ini merupakan penghujung tahun.

Kalau kedapatan tentu akan jadi pertimbangan perpanjangan kontraknya, sehingga ini harus benar-benar diperhatikan, tambah dia.

Usai menyisir mal Palembang Icon, petugas melanjutkan penyisiran di pusat perbelanjaan Ramayana. Di sini petugas mendapati sebanyak 22 ASN yang tengah berbelanja. Sejumlah ASN bahkan ada yang berusaha kabur dari kejaran petugas saat hendak didata. Tak sedikit juga ada pegawai yang terlibat cekcok mulut dengan petugas.

Dari tiga tempat yang disambangi petugas, sebanyak 65 ASN diciduk petugas Satpol PP, 35 orang di antaranya ASN dari kabupaten/kota serta 30 orang ASN yang sebagian besar dari dinas pendidikan dan dinas kesehatan.
 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar