Polri temukan aliran dana Rp2,6 miliar kasus pembobolan kartu kredit

id polda jatim,pembobolan kartu kredit,aliran dana

Polri temukan aliran  dana Rp2,6 miliar kasus pembobolan kartu kredit

Polisi menunjukkan barang bukti uang sebesar Rp2,6 yang disita dari NR, kekasih H, pemimpin komplotan pembobol kartu kredit saat merilis kasus itu di Mapolda Jatim di Surabaya, Jumat (6/12/2019). (ANTARA FOTO/Willy Irawan)

Surabaya (ANTARA) - Kepolisian Daerah Jawa Timur menemukan aliran dana sebesar Rp2,6 miliar dalam kasus komplotan pembobolan kartu kredit yang diungkap beberapa hari lalu.

"Dari hasil pengembangan dan digital forensik maupun hasil penelusuran-penelusuran uang serta beberapa saksi yang sudah diperiksa, ada transaksi aliran dana sebesar itu," ujar Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan di Surabaya, Jumat.

Kapolda mengatakan uang sebesar Rp2,6 miliar didapatkan dari seorang berinisial NR yang merupakan kekasih dari bos komplotan pembobol kartu kredit berinisial H.



"Jadi, ada uang sebesar Rp2,6 miliar yang kami sita. Juga ada dua mobil dari hasil kejahatan ini. Kami akan terus mendalami karena pelaku masih banyak," ucapnya.

Ia menduga pada kasus pembobolan kartu kredit ini ada banyak komunikasi maupun transaksi dengan pihak dari luar negeri, seperti dari Amerika Serikat maupun dari Eropa.

Untuk itu, kata dia, polisi segera berkoordinasi dengan pihak kedutaan besar masing-masing negara.

"Kemungkinan nanti pihak penyidik akan koordinasi dengan pihak kedutaan, karena ini ada perusahaan-perusahaan besar. Apa hubungannya, ya nanti kami akan komunikasi. Ini agak panjang ceritanya," tuturnya.



Mengenai kemungkinan adanya kerja sama antara bank dengan tersangka untuk menarik data nasabah, Kapolda Jatim menyatakan bahwa pihaknya masih akan mendalaminya.

"Kasus ini nanti akan menarik, tapi harus pelan-pelan. TPPU-nya kami akan kembangkan juga nanti dari saudara NR, di mana kejahatan ini ditampung dalam satu rekening ya. Dari situ nanti baru dialirkan kepada rekening-rekening tertentu. Jadi sudah ketahuan ini alirannya," ucapnya.

Sementara itu, Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jatim Kombes Pol Gidion Arif Setyawan mengungkapkan bahwa saat dilakukan penindakan, NR berusaha menyembunyikan uang tersebut.

"Yang bersangkutan (NR) berusaha untuk menyembunyikan, maka ada yang ditarik sejumlah kurang lebih Rp700 juta dari rekening NR maupun H. Jadi itu yang kita amankan," katanya.

Mengenai adanya tersangka baru, Gidion mengatakan hal itu menunggu pengembangan dari tindak pidana pencucian uang yang tengah ditelusuri.
 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar