IPW nilai Firli Bahuri tak perlu mundur dari Polri meski pimpin KPK

id Firli ketua KPK,firli bahuri,ipw,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini

IPW nilai Firli Bahuri tak perlu mundur dari Polri meski pimpin KPK

Ilustrasi - Logo IPW (Ist) (/)

Jakarta (ANTARA) - Indonesia Police Watch (IPW) menilai Komjen Pol Firli Bahuri tidak perlu mundur dari Kepolisian meski menjabat sebagai ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, lantaran tidak ada undang-undang yang mengatur terkait hal tersebut.

"Karena tidak ada UU yang mengatur atau menyatakan bahwa perwira tinggi aktif Polri yang terpilih menjadi pimpinan KPK harus mundur dari Polri," ujar Ketua Presidium IPW Neta S Pane dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Firli akan diangkat secara resmi sebagai Ketua KPK pada 20 Desember 2019.

Menurut Neta, hal tersebut harusnya tidak perlu dipermasalahkan mengingat masa dinas Firli sebagai anggota polisi sudah tidak terlalu lama lagi, setelah itu dia akan pensiun dan menjadi masyarakat sipil.

Dia mengatakan selama ini perwira tinggi Polri yang terpilih menjadi pimpinan adalah purnawirawan, sehingga tidak dipermasalahkan baik oleh internal maupun eksternal KPK.

Lebih lanjut Pane mengatakan bahwa kehadiran Firli di KPK justru menimbulkan ketakutan kepada oknum-oknum yang selama ini dianggap sebagai "penguasa" KPK. Pane menyebut oknum tersebut sebagai "polisi Taliban".

Pane melihat setidaknya ada dua faktor yang membuat para oknum tersebut takut terhadap kehadiran Firly.

Pertama, kata dia, Firli pernah menjadi Deputi Penindakan KPK, sehingga dia tahu persis "borok" dan orang-orang yang "bermasalah" di lembaga anti rasuah itu.

Kedua, Jenderal yang kini menjabat sebagai Kabaharkam Polri itu akan mereformasi KPK dengan paradigma baru, sehingga kepentingan orang-orang yang disebut sebagai "penguasa" di KPK akan tersapu.

Menurut Neta, kedua hal itu akan mudah dilakukan oleh Firli dan tidak ada pihak yang berani mengganggunya, mengingat Firli adalah jenderal aktif.

"Jika terjadi aksi boikot oleh kelompok 'polisi Taliban', Firli tinggal mengerahkan para penyidik dari Polri," ucap Neta.

"Jadi desakan Firli agar mundur dari Polri itu lebih pada kepentingan oknum tertentu dan tidak menyangkut kepentingan masyarakat," katanya.
 
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar