Ahli sebut masih banyak instansi belum lindungi sistem TI

id TI,keamanana IT,sistem IT,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini,keamanan data,serangan

Ahli sebut masih banyak instansi belum  lindungi sistem TI

Kadiskominfo Pemkot Tangerang, Mulyani (baju biru) deret kanan antusias paparkan konsep Smart City saat presentasi dan wawancara penjurian “Top Digital Award 2019”, (15/10) di Gedung WTC I Jl, Jenderal Sudirman Jakarta (ANTARA/HO itworkd.id/ Rendy TM)

Jakarta (ANTARA) - Ahli dibidang Teknologi Informasi, Prof. Dr-Ing. Ir. Kalamullah Ramli, M.Eng menyebutkan masih banyak instansi belum melindungi sistem teknologi informasi (TI) secara memadai bahkan ada yang belum peduli.

"IT Security di era digital saat ini seharusnya sudah menjadi prioritas, namun masih banyak instansi pemerintah maupun swasta yang tidak peduli," kata Kalamullah dalam ajang Top Digital Awards 2019 di Jakarta, Rabu.

Kalamullah yang ditunjuk sebagai dewan juri penghargaan di bidang TI dan Telco terhadap 500 perusahaan dan instansi pemerintah menjelaskan dalam era digital saat ini seharusnya serangan terhadap sistem IT harus diwaspadai.

Kalamullah menjelaskan aktivitas operasional jangan sampai terganggu atau bahkan berhenti, hanya karena sistem keamanan sistem TI masih lemah.

Temuan lainnya masih banyak instansi yang memfokuskan kepada penyediaan server room saja, serta banyak yang belum didukung pusat data sendiri.

Kemudian masih ada perusahaan yang belum menerapkan sistem TI yang sinkron dan terintegrasi dengan daerah lain.

"Kebijakan 'Satu Data', memang sudah tepat, namun implementasinya masih terkendala banyak hal. Perlu ada kebijakan yang 'memaksa' berjalannya kebijakan tersebut," ujar Kallamullah.

Begitu juga dengan integrasi TI di perusahaan induk dengan anak perusahaan di perusahaan holding, belum semuanya terintegrasi dengan baik, walaupun proses integrasi terus dilakukan.

Masing-masing instansi, cenderung mengembangkan sendiri aplikasi dan solusi digitalnya. Oleh karenanya, sering terjadi permasalahan ketika dilakukan integrasi dari banyak solusi, ujarnya.

Sedangkan M. Lutfi Handayani selaku Ketua Penyelenggara Top Digital Awards 2019 menjelaskan kegiatan ini bukan sekedar ajang penghargaan semata, namun ada aspek pembelajarannya bagi peserta.

“Saat mengikuti tahapan wawancara penjurian, dimana peserta melakukan presentasi dan tanya jawab di hadapan dewan juri ada sesi nilai tambah berupa masukan dan saran/ rekomendasi kepada para peserta, tentang pengembangan solusi TI dan transformasi digital yang perlu mereka lakukan kedepan,” tambah M. Lutfi Handayani.

Saran dan masukan yang diberikan meliputi tata kelola TI, infrastruktur TI untuk mendukung teknologi digital, dan implementasi TI dan teknologi digital dalam bentuk solusi atau aplikasi, jelasnya.

Penghargaan ditetapkan berdasarkan hasil rekomendasi para pakar, konsultan, dan asosiasi TI Telco kepada 200 finalis/ kandidat pemenang.

Dari 200 Finalis, sebanyak 129 Finalis yang mengikuti tahapan penilaian secara lengkap, termasuk mengikuti wawancara penjurian, dan 21 instansi yang menjadi pemenang berdasar kuesioner rekomendasi dan market research, sehingga, total kegiatan ini dihadiri sekitar 150 Finalis, termasuk kementerian, lembaga dan perusahaan.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar