Minum teh terlalu panas bisa tingkatkan risiko kanker kerongkongan

id Teh, teh panas, kanker kerongkongan,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini

Minum teh terlalu panas bisa tingkatkan risiko kanker kerongkongan

Secangkir Kopi dan teh. ANTARA/Shutterstock/am

Jakarta (ANTARA) - Sebagian orang gemar menikmati teh dalam keadaan panas, terutama saat suhu udara sangat dingin. Namun, sebaiknya jangan mengonsumsinya terlalu panas karena bisa meningkatkan risiko Anda terkena kanker kerongkongan, menurut studi dalam International Journal of Cancer.

Seperti dilansir Indian Express, Selasa (24/9), untuk sampai pada temuan itu, para peneliti mengamati 50.045 orang berusia 40- 75 tahun di Golestan, Iran, untuk periode rata-rata 10,1 tahun. Penelitian ini dilakukan antara tahun 2004 dan 2017.

Suhu teh yang diminum peserta, dibagi menjadi dua kategori - sangat panas (60 ° C ke atas) dan suam-suam kuku (di bawah 60 ° C).

Hasilnya, mereka yang minum 700 ml atau lebih teh sangat panas setiap hari, berpeluang 90 persen lebih tinggi terkena kanker esofagus, dibandingkan dengan peserta yang mengonsumsi kurang dari 700 ml teh suam-suam kuku.

Studi ini juga mempertimbangkan waktu menuangkan teh sebelum meminumnya yakni dalam skala dua-enam menit.

Kanker kerongkongan biasanya dimulai pada sel-sel yang melapisi bagian dalam kerongkongan. Kanker ini disebut sebagai salah satu penyebab paling umum kematian di seluruh dunia.

Gejalanya meliputi penurunan berat badan, nyeri dada, kesulitan menelan, gangguan pencernaan, mulas, batuk dan suara serak.

Selain studi yang disebutkan di atas, mungkin ada banyak faktor risiko lain seperti merokok, tidak makan cukup buah dan sayuran, konsumsi alkohol, refluks empedu dan lainnya.

#################
https://indianexpress.com/article/lifestyle/health/drinking-hot-tea-may-raise-the-risk-of-cancer-reveals-study-6025128/#
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar