Wakil Gubernur ditolak, aksi mahasiswa tuntut asap ricuh

id Demo unsri ricuh, demo ricuh sumsel, demo ricuh palembang, demo mahasiswa unsri, ricuh di kantor gubernur sumsel, kantor

Wakil Gubernur ditolak,  aksi mahasiswa tuntut asap ricuh

Aksi ratusan mahasiswa gabungan Sesumsel ricuh di Kantor Gubernur Sumsel, Selasa (17/9) (ANTARA/Aziz Munajar/19)

Palembang (ANTARA) - Aksi mahasiswa yang menyuarakan permasalahan kebakaran hutan dan lahan berlangsung ricuh setelah Wakil Gubernur Sumsel Mawardi Yahya ditolak oleh mahasiswa pengunjuk rasa.

Ribuan mahasiswa yang mengatasnamakan Gerakan Aliansi Sumsel Melawan Asap (G.ASMA) tersebut berorasi di Kantor Gubernur Sumsel, Selasa sekitar pukul 14.30 WIB, namun wakil gubernur yang berusaha menjelaskan permasalahan asap ditolak mahasiswa karena mahasiswa hanya ingin bertemu gubernur.

"Jika memang masih ingin menemui gubernur maka tunggulah sampai sore atau malam, wassalamualaikum," kata Wakil Gubernur Mawardi Yahya di depan mahasiswa, ia kemudian masuk ke kantor gubernur dikawal ketat personel kepolisian.

Kemudian Wakapolda Sumsel Brigjen Pol Rudi Setiawan berusaha mengambil alih penjelasan dengan mencoba menuju panggung orasi, namun mahasiswa tidak membuka jalan dan terjadi saling dorong.

Aksi saling dorong tersebut memancing mahasiswa yang ada di belakang maju ke depan dan ikut mendorong barikade polisi, alhasil saling pukul terjadi antara mahasiswa dan polisi.

Aksi lempar botol dari mahasiswa semakin memanaskan situasi, beruntung polisi yang menyiagakan mobil water canon dan Anjing K9 tetap bersiaga di tempat karena kericuhan dapat dikendalikan.

Dua orang mahasiswa terpaksa ditandu karena kepalanya pecah diduga akibat pukulan polisi dan langsung ditangani petugas kesehatan Polresta Palembang.
Salah seorang mahasiswa Unsri dirawat akibat ricuh di Kantor Gubernur Sumsel, Selasa (17/9) (ANTARA/Aziz Munajar/19)


Aksi mahasiswa tersebut menuntut Pemprov Sumsel melawan korporasi yang berulang kali lahannya terbakar, mereka menganggap ada kongkalikong yang menyebabkan hutan serta lahan terus terbakar setiap tahun.

"Kami di sini mewakili masyarakat yang sudah tidak tahan menghirup asap, Asian Games kemarin bisa bebas asap kenapa tahun ini tidak bisa?," ujar mahasiswa saat berorasi.

Sementara Wakapolda Sumsel Brigjen Pol Rudi Setiawan terus melanjutkan penjelasannya sembari meredam situasi aksi.

"Ini polisi TNI siang malam memadamkan api, kami militan, meninggalkan keluarga demi redamnya Karhutla, mari sama-sama cari solusi," kata Brigjen Pol Rudi di hadapan mahasiswa.

Aksi mahasiswa sendiri berakhir sementara dengan solat Ashar berjamaah di depan Kantor Gubernur Sumsel, mahasiswa masih memilih menunggu Gubernur Sumsel Herman Deru dan enggan memberikan keterangan kepada pers.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar