Nilai tukar rupiah diprediksi menguat didukung faktor eksternal

id rupiah,dolar,kurs,nilai tukar rupiah,kurs rupiah,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari i

Ilustrasi - Uang rupiah dan dolar AS. ANTARA/Muhammad Adimaja

Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta Kamis diprediksi masih menguat didukung faktor eksternal.

Pada pukul 09.32 WIB, rupiah menguat 11 poin atau 0,07 persen menjadi Rp14.149 per dolar AS dibanding posisi sebelumnya Rp14.160 per dolar AS.

"Dalam transaksi hari ini rupiah kemungkinan masih akan menguat karena fundamental eksternal masih mendukung," kata Direktur Utama PT Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Kamis.

Laporan meningkatnya sektor jasa China memberikan sentimen positif terhadap nilai tukar Rupiah pada Rabu (4/9/2019) lalu.

Pasar merespon positif hasil survei Indeks Manajer Pembelian (PMI) China pada Agustus yang tercatat sebesar 52,1 poin, tertinggi dalam tiga bulan terakhir.

Menurut Ibrahim, aktivitas bisnis yang masih mampu membukukan ekspansi di tengah eskalasi perang dagang dengan AS memberi harapan pada pelaku pasar bahwa perekonomian China dan pasokan global masih memiliki peluang untuk tumbuh.

Sementara itu, perekonomian domestik yang masih tumbuh relatif stabil ditengah gejolak global, juga menjadi katalis positif bagi nilai tukar.

Ibrahim memprediksi rupiah pada hari ini akan bergerak di kisaran Rp14.145 per dolar AS hingga Rp14.200 per dolar AS.

Baca juga: Nilai tukar rupiah diprediksi menguat
Baca juga: Dana Pilkades serentak di OKU capai Rp2 miliar
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar