BRG libatkan tokoh agama edukasi petani

id brg, libatkan tokoh agama eduaksi masyarakat, cegah kebakaran lahan gambut, lahan gambut,BRG libatkan tokoh agama,edukas

Koordinator Tim Restorasi Gambut Daerah (TRGD) Sumsel, Edy Junaidi (kiri) bersama Deputi Bidang Edukasi Sosialisasi Partisipasi dan Kemitraan BRG Myrna Safitri (tengah) dan Dinamisator BRG Sumsel DD Shineba (kanan) dalam suatu acara. (Foto ANTARA News Sumsel/Yudi Abdullah/19)

Palembang (ANTARA) - Badan Restorasi Gambut (BRG) melibatkan tokoh agama Islam untuk mengedukasi masyarakat dan petani Sumatrera Selatan agar berpartisipasi dalam melakukan pencegahan kebakaran lahan gambut yang biasa menjadi masalah pada setiap musim kemarau.

"Kami melibatkan dai dan tokoh agama Islam lainnya untuk memberikan penjelasan kepada masyarakat dan petani terutama yang berada di daerah rawan kebakaran lahan gambut agar tumbuh kesadaran untuk partisipasi dalam kegiatan pencegahan," kata Dinamisator BRG Sumatera Selatan DD Shineba, di Palembang, Selasa.

Masyarakat Sumsel yang mayoritas beragama Islam, cukup patuh dengan pesan-pesan yang disampaikan da'i melalui ceramah agama atau melalui penjelasan tokoh agama dalam pergaulan sehari-hari.

Berdasarkan evaluasi, dukungan da'i dan tokoh agama Islam di desa rawan kebakaran lahan gambut cukup efektif dalam menegndalikan dan mencegah kebakaran lahan pada musim kemarau tahun ini dan beberapa tahun sebelumnya.

Melihat hasil evaluasi yang cukup efektif, diharapkan dukungan da'i dan tokoh agama Islam bisa lebih besar lagi sehingga wilayah Sumsel bisa terhindar dari bencana kabut asap yang dapat mengganggu kesehatan dan berbagai aktivitas masyarakat, katanya.

Untuk mencegah kebakaran lahan gambut dan perbaikan lahan yang rusak akibat faktor alam dan terbakar pada saat musim kemarau, pihaknya terus mencari cara yang terbaik sehingga tidak menimbulkan masalah yang selalu dikahwatirkan setiap musim kemarau tiba.

Partisipasi masyarakat dan petani berperan besar dalam pengendalian dan pencegahan kebakaran lahan gambut, disamping program restorasi atau perbaikan lahan yang telah dijalankan BRG sejak 2016.

Dia menjelaskan, BRG yang dibentuk sejak 6 Januari 2016 ditugaskan pemerintah melakukan koordinasi dan memfasilitasi kegiatan restorasi gambut yang ada di tujuh provinsi di Indonesia yakni Sumatera Selatan, Jambi, Riau, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua.

Provinsi Sumsel masuk dalam salah satu dari tujuh provinsi penting dalam upaya untuk penyelamatan lahan gambut karena terdapat 650 ribu hektare lahan gambut rusak.

Lahan gambut yang tercatat mengalami kerusakan di wilayah Sumsel tersebut sekitar 500 ribu hektare di antaranya berada di areal perusahaan baik perusahaan perkebunan sawit maupun Hutan Tanaman Industri (HTI), ujar Shineba.
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar