BRG: Tiga provinsi paling rawan kebakaran hutan dan lahan

id Kebakaran Hutan Lahan,Operasi Pembasahan Gambut,Rawan Karhutla,Restorasi Gambut,Haris Gunawan

BRG: Tiga provinsi paling rawan kebakaran hutan dan lahan

Deputi Penelitian dan Pengembangan Badan Restorasi Gambut Haris Gunawan dalam jumpa pers yang diadakan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (28/6/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Deputi Penelitian dan Pengembangan Badan Restorasi Gambut Haris Gunawan mengatakan berdasarkan analisis hingga Rabu (26/6), tiga provinsi yang paling rawan mengalami kebakaran hutan dan lahan adalah Riau, Jambi, dan Kalimantan Barat.

"Tiga provinsi tersebut perlu mendapat perhatian serius, agar kebakaran hutan dan lahan bisa dihindari," kata Haris, dalam jumpa pers yang diadakan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), di Graha BNPB, Jakarta, Jumat.

Haris mengatakan untuk mengurangi risiko terjadi kebakaran hutan dan lahan, telah dilakukan operasi pembasahan gambut di tiga provinsi paling rawan tersebut.

Selain tiga provinsi itu, provinsi lain yang juga rawan mengalami kebakaran hutan dan lahan adalah Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan.

"Meskipun di masing-masing lokasi ada iklim mikro, misalnya bisa terjadi hujan lokal, tetapi kami tetap memantau dan mendeteksi kemungkinan terjadi kebakaran hutan dan lahan," ujarnya lagi.

Hal itu, kata Haris, untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap kebakaran hutan dan lahan. Pasalnya, bila kebakaran hutan dan lahan sudah terjadi, biasanya tidak bisa cepat ditangani.

"Kami memiliki 142 alat pemantau di tujuh provinsi prioritas restorasi gambut yang bisa dipantau dengan menggunakan ponsel cerdas," katanya pula.

Menurut Haris, Indonesia sudah 18 tahun menghadapi dan mengalami kebakaran hutan dan lahan, beberapa di antaranya menjadi penyebab bencana asap.

"Sudah ada terobosan-terobosan yang dilakukan Pemerintah Indonesia, di antaranya adalah restorasi gambut. Parameter gambut adalah air dan kelembapan tanah," kata dia pula.

Deputi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BNPB Wisnu Widjaja mengatakan pemerintah daerah enam provinsi, yaitu Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Tengah telah menetapkan status siaga kebakaran hutan dan lahan.

"BNPB sudah mengirimkan personel untuk mencegah agar tidak terjadi pembakaran. Para personel tersebut tinggal di rumah-rumah penduduk untuk mencegah tindakan pembakaran," katanya lagi.
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar