Pengemudi ojek daring keluhkan sulitnya tarik dana yang menjadi haknya

id ojek,daring,Dito Anurogo,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini, jembatan ampera

Pengemudi ojek daring keluhkan sulitnya tarik dana yang menjadi haknya

Sejumlah mitra pengemudi ojek daring di Jakarta, Minggu (23/06/2019), sedang menunggu pesanan dari pelanggan (Antara)

Jakarta (ANTARA) - Sejumlah mitra pengemudi ojek daring di kota-kota besar, seperti Jakarta mulai keluhkan sulitnya menarik dana haknya dan hal ini berbanding terbalik dengan pengguna layanan itu yang sering mendapatkan promo dari aplikator aplikasi.

"Ya harga promo itu kan usaha Grab supaya penggunanya banyak. Kalau kami para pengemudi sih jadinya seperti kejar setoran terus tiap hari. Harga murah berarti target kita supaya dapat pendapatan layak juga makin tinggi," kata salah satu pengemudi Grab Bike, Umar Rohmadhan, saat ditemui di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu.

Umar mempermasalahkan sistem pembayaran Grab kepada mitra pengemudi yang masih menggunakan skema perantara. Artinya, ongkos yang dibayarkan penumpang dan tertera di aplikasi, tidak langsung didapatkan para pengemudi karena tertahan di rekening yang dikelola oleh administrator pembayaran.

Baca juga: Tanggapan konsumen atas rencana pelarangan diskon ojek daring

"Kita (para driver Grab Bike) tidak langsung bisa narik uang hasil kita kerja. Harus lewat admin dulu. Ini kan ribet dan kita terpaksa harus sedia uang tunai sendiri dulu buat operasional," lanjut Umar yang sudah bergabung dengan Grab sejak akhir 2017.

Hal senada juga dikemukakan oleh Rudi Hartono, rekan satu armada Umar di Grab Bike. Menurutnya, sistem pembayaran kepada pengemudi Grab yang menggunakan skema periodik, memaksanya mengakali cara bekerja.

"Mau tidak mau mengandalkan order dengan pembayaran tunai. Karena kita kan kadang butuh tunai, tapi uang narik kita masih ditahan," kata Rudi saat ditemui di sekitar Stasiun Depok Baru.

Rudi juga mengeluhkan potongan Grab dari ongkos yang ia dapatkan, nominalnya bisa hampir 20 persen dari total ongkos yang tertera di aplikasi. "Misal kita dapat order dengan tarif Rp10 ribu, yang kami dapat ya cuma Rp8 ribu," ujar Rudi.

Menurut pengakuannya, hal ini berbeda dengan kondisi di kompetitor Grab, Go-Jek. Rudi menceritakan bahwa Go-Jek punya skema yang membuat mitra pegemudi bisa mencairkan dana hasil pengantaran kapan pun.

"Kapan aja bisa ditarik dan tarif yang tertera di aplikasi, ya itu sesuai dengan apa yang didapat mitra pengemudi," kata Rudi.

Wagiman, salah seorang driver Go-Jek yang biasa beroperasi di daerah Tanjung Barat, Jakarta Selatan, mengakui bahwa fleksibilitas sistem pembayaran di Go-Jek memang lebih memudahkan para mitra pengemudi.

"Lebih gampang (di Go-Jek) kalau soal ongkos. Jelas tiap hari kita bisa tarik uangnya, tidak ditahan-tahan," katanya.

Baca juga: Menhub: Tarif ojek daring berdasarkan aspirasi pengemudi
Baca juga: Tanggapan Grab dan Gojek soal rencana penghapusan diskon
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar