Akademisi: Anak harus dibentengi pendidikan seks dan agama

id kasus anak, pendidikan seks, pendidikan agama,kasus asusila di Bulukumba,bentengi anak,bentengi anak dengan pendidikan s,berita sumsel, berita palemba

"Memang dalam membahasakannya perlu dengan konteks komunikasi yang sesuai dengan pemahaman dan usia anak serta lingkungannya," katanya. (ANTARA)

Makassar (ANTARA) - Akademisi dari Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar Dr Hadawiah Hatita, MSi mengingatkan pentingnya membentengi anak dengan pendidikan seks dan agama dalam menghadapi persoalan global dewasa ini.

Hal itu dikemukakan Ketua Prodi Ilmu Komunikasi UMI Hadawiah di Makassar, Sabtu, menanggapi viralnya video “jangan nyalakan blitznya” beberapa hari terakhir ini terkait kasus anak di Kabupaten Bulukumba, Sulsel.

Menurut dia, peranan komunikasi yang baik di tingkat rumah tangga selaku organisasi terkecil di masyarakat perlu dibina dengan memberikan pendidikan seks yang dilandasi ajaran agama.

Dia mengatakan, pendidikan seks bukan suatu hal tabu untuk dikomunikasikan dengan anak agar tidak terjerumus dalam pergaulan yang menyesatkan dan berakibat fatal.

"Memang dalam membahasakannya perlu dengan konteks komunikasi yang sesuai pemahaman dan usia anak serta lingkungannya," katanya.

Kondisi serupa harusnya juga terjadi di lingkungan sekolah, sehingga peranan guru juga sangat berpengaruh terhadap perilaku siswa.

"Kedua hal inilah yang harus berjalan beriringan, sehingga anak-anak menjadi terarah dan dapat mengeliminasi kasus asusila seperti yang dilakukan oknum siswa di Bulukumba," kata alumni program doktoral Universitas Padjajaran ini.

Sementara upaya penindakan cepat di lapangan, lanjut Hadawiah, peran pemerintah dan lembaga terkait seperti P2TP2A Provinsi dan Kabupaten Bulukumba segera turun tangan, termasuk pihak Infokom yang merupakan pemantau media sosial di lapangan.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar