Annisa Pohan menyesal tak sempat bawa ibu Ani ke rumah baru

id Ani Yudhoyono, Ani Yudhoyono wafat, kanker darah, Susilo Bambang Yudhoyono

Annisa Pohan menyesal tak sempat bawa ibu Ani ke rumah baru

Menantu Presiden RI periode 2004-2014 Susilo Bambang Yudhoyono, Annisa Pohan,saat memberikan keterangan di Jakarta,Minggu (Indriani)

Jakarta (ANTARA) - Menantu Presiden Republik Indonesia periode 2004-2014 Susilo Bambang Yudhoyono, Annisa Pohan, mengaku menyesal tak sempat membawa ibu negara periode 2004-2014 Ani Yudhoyono ke rumah yang baru ditempatinya.

"Jadi saya dan mas Agus (Agus Harimurti Yudhoyono) baru menempati rumah baru. Rencananya saya dan mas Agus mau bawa ke rumah baru, tapi keburu dibawa ke Singapura karena sakit," ujar Annisa usai pemakaman Ani Yudhoyono di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama (TMPNU) Kalibata, Jakarta, Minggu.

Annisa mengaku menyesal tidak sempat membawa mertuanya tersebut ke rumah barunya itu. Bahkan sebelum hari kematian Ani Yudhoyono, Annisa bahkan bermimpi melihat mertuanya di tangga rumahnya meminta "curriculum vitae" atau CV bapak mertuanya, Susilo Bambang Yudhoyono. Ia sempat menanyakan untuk apa CV hal itu pada ibu mertuanya

"Kan Memo dan Pepo mau pisah. Saya tanya mau kemana Memo, lalu beliau jawab mau mencari aktivitas lain," kenang Annisa.

Prosesi pemakaman Ani Yudhoyono berlangsung di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama Kalibata, Jakarta Selatan. Bertindak sebagai inspektur upacara Presiden Joko Widodo.

Kristiani Herawati atau yang dikenal dengan Ani Yudhoyono merupakan Ibu Negara RI periode 2004-2014. Ani wafat karena menderita kanker darah setelah dirawat selama empat bulan di National University Hospital (NUH), Singapura, Sabtu (1/5).

 

Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar