90 persen perokok akan menderita penyakit dari ringan hingga berat

id Rokok,Bahaya merokok,PDPI,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palembang hari ini, jembatan ampera

90 persen perokok akan menderita penyakit dari ringan hingga berat

Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Dr dr Agus Dwi Susanto Sp.P(K) memberikan keternagan pada wartawan di Jakarta, Selasa (28/5/2019). (ANTARA/Aditya Ramadhan)

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 90 persen perokok akan menderita penyakit mulai dari ringan hingga berat dikarenakan zat beracun yang terkandung dalam batang rokok dan tergantung pada faktor risiko setiap orang.



Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Dr dr Agus Dwi Susanto Sp.P(K) dalam keterangannya di Jakarta, Selasa, menyebutkan probabilitas perokok menjadi penyakit bervariasi pada setiap orang dipengaruhi oleh faktor genetik dan kuantitas serta lamanya waktu merokok.



“Ada faktor genetik, apa menjadi kanker paru, PPOK (penyakit paru obstruktif kronik), penyakit jantung, stroke, atau tidak sakit sama sekali karena ada genetik,” kata Agus.



Dia menerangkan ada perokok yang tidak mengalami sakit sama sekali, namun itu hanya terjadi bagi sebagian kecil orang atau 10 persennya.



“Hanya sebagian kecil yang tidak sakit. Risiko jadi sakit jauh lebih besar dibanding yang tidak sakit,” jelas dia.



Agus menjabarkan efek dari merokok memiliki efek jangka pendek dan jangka panjang. Efek jangka pendek hanya bersifat sementara seperti gangguan saluran napas, iritasi karena asap rokok, gatal di tenggorokan, batuk-batuk, atau pusing karena dampak nikotin.



Bila terus terpapar nikotin dalam jangka waktu lama akan menimbulkan adiksi dan efek jangka pendek akan menghilang.



Namun dampak jangka panjang merokok bagi kesehatan akan menjadi lebih dalam lagi memengaruhi tubuh seperti pertumbuhan sel abnormal yang bisa menyebabkan kanker, serta penyempitan pembuluh darah yang akan mengakibatkan stroke atau penyakit jantung.



Agus menyebutkan penyakit yang akan muncul berbeda-beda pada setiap orang. “Penyakit muncul beda-beda, tidak sama. Ada yang setelah lima tahun, 10 tahun, atau 15 tahun,” kata dia.



Dalam dunia kedokteran terdapat indikator yang disebut Indeks Brinkman yang menghitung jumlah rata-rata batang rokok yang dihisap dalam sehari dikalikan tahun merokok seseorang.



Orang disebut sebagai perokok ringan dan memiliki risiko kecil terkena penyakit bila Indeks Brinkman berada di kisaran 0-199. Sementara untuk perokok sedang antara 200-599, dan perokok berat angkanya lebih dari 600 Indeks Brinkman.



Misal seseorang merokok 12 batang per hari dan sudah 10 tahun merokok, maka Indeks Brinkmannya adalah 120 yang termasuk kategori perokok ringan. Perokok sedang dan berat memiliki risiko terkena penyakit yang lebih tinggi.

Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar