Jelang Ramadhan permintaan gula aren meningkat

id lebak,gula aren,pedagang gula aren,gula

Permintaan gula aren menjelang Ramadhan di Kabupaten Lebak cenderung meningkat untuk bahan baku pemanis aneka makanan . (ANTARA/Mansyur S)

Lebak (ANTARA) - Permintaan gula aren menjelang Ramadhan di Kabupaten Lebak, Banten, meningkat sehingga berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat pedesaan.

"Kami sudah biasa menjelang Ramadhan permintaan konsumsi gula aren meningkat," kata Fahri, seorang pedagang di Pasar Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Sabtu.

Selama ini, pedagang merasa kewalahan melayani permintaan pasar,karena produksi gula aren relatif terbatas akibat beberapa pekan terakhir curah hujan cukup tinggi.

Biasanya, pelaku usaha gula aren jika intensitas curah hujan meningkat dipastikan produksi menurun.

Mereka para konsumen itu datang bukan warga Banten saja, namun terdapat dari Bandung, Tasikmalaya,Bogor dan Jakarta. Meski demikian, pihaknya tetap bisa memenuhi permintaan pasar dengan mendatangkan gula aren dari berbagai daerah di Kabupaten Lebak.

"Kami bisa memenuhi permintaan pasar hingga lima ton dari sebelumnya hanya 1,5 ton per minggu," katanya menjelaskan.

Menurut dia, produksi gula aren itu menjelang Ramadhan kebanyakan untuk digunakan bahan campuran pemanis aneka kerajinan makanan, di antaranya produksi dodol, bolu dan lainnya.

Selain itu juga gula aren selama Ramadhan dijadikan bahan campuran pemanis kolak dan minuman jus.Keunggulan gula aren Kabupaten Lebak, selain rasanya manis, beraroma juga bertahan lama.

Oleh karena itu, kata dia, permintaan gula aren tersebut juga diekspor ke luar negeri. "Saya kira gula aren di sini memiliki kualitas dan harganya relatif terjangkau dengan harga Rp20.000 per kilogram," katanya.

Begitu juga Agus, pedagang di Pasar Rangkasbitung, mengaku selama ini permintaan gula meningkat tiga kali lipat. Saat ini, stok gula aren yang ada sudah menipis karena pasokan dari perajin tersendat dan tidak berjalan lancar.

Biasanya, setiap hari menerima pasokan gula aren antara 1,5 ton per hari, namun kini mulai berkurang. "Kami khawatir gula aren menghilang karena sebelumnya sudah dibeli oleh tengkulak untuk dijual ke luar daerah," katanya.

Anwar, perajin warga Desa Hariang, Kecamatan Sobang, Kabupaten Lebak, mengatakan bahwa pihaknya membina sebanyak 1.000 perajin gula. Namun, kini kewalahan dengan tingginya kebutuhan pasar lokal maupun eksportir sebab gula aren dari Sobang masuk peringkat terbaik tingkat nasional karena sangat proses produksinya sangat bersih (higeinis).
"Saya kira meningkatnya permintaan pasar itu tentu bisa mendongkrak pendapatan perajin gula semut," katanya.

Kepala Seksi Aneka Industri Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Lebak Sutisna mengatakan selama produksi gula aren di daerah ini menjadikan sentra unggulan di Banten dengan nilai investasi mencapai Rp9,2 miliar per tahun dan b11.000 unit usaha serta menyerap tenaga kerja 22.000 orang.

"Kita terus membina perajin gula aren karena menyumbangkan pertumbuhan ekonomi daerah," katanya.
 
Pewarta :
Editor: Indra Gultom
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar