Petani karet Sumsel dukung kebijakan Presiden

id karet sumsel,harga karet,petani karet,kebijakan pemerintah tentang karet,Joko Widodo,Chandra Anugrah Surya,proyek infrastruktur jalan

Dokumentasi- Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Jokowi dan beberapa Menteri Kabinet Kerja menyadap getah karet di perkebunan rakyat Desa Lalang Sembawa, Kecamatan Sembawa, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan, Sabtu (9/3/2019) (ANTARA/Joko Susilo)

Palembang (ANTARA) - Petani karet di Sumatera Selatan mendukung kebijakan Presiden Joko Widodo yang berupaya menaikkan harga karet yang sekarang ini merosot dengan menyerap karet rakyat untuk aspal atau pembangunan infrastruktur jalan.

"Petani karet di provinsi ini membutuhkan kebijakan yang dapat membantu mereka di tengah harga karet yang mengalami penurunan secara signifikan," kata Koordinator Poros Hijau Indonesia Sumsel, Chandra Anugrah Surya di Palembang, Kamis.

Kebijakan Presiden Jokowi menyerap karet rakyat untuk aspal proyek infrastruktur jalan yang gencar dilakukan akhir-akhir ini, diharapkan bisa mendongkarak harga karet dan memperbaiki perekonomian rakyat.

Petani yang saat ini sedang mengalami kesulitan akibat penurunan harga karet di pasar internasional, sangat signifikan berimbas pada perekonomian masyarakat provinsi ini yang sebagian besar mengandalkan pendapatan dari penjualan hasil kebun.

Sumatera Selatan merupakan salah satu provinsi yang memiliki luas wilayah sebesar 91.592 km2 yang terdiri dari 17 kabupaten/kota dengan 212 kecamatan, 354 kelurahan, dan 2.589 desa.

Wilayah yang luas itu memiliki sumber daya alam yang melimpah dan terdapat perkebunan karet rakyat yang cukup luas dan komoditas tersebut menjadi basis ekonomi masyarakat provinsi setempat.

"Sumsel memliki perkebunan karet terluas di Indonesia mencapai 1.000 hektare lebih yang 400 ribu hektare di antaranya merupakan perkebunan milik rakyat," ujarnya.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar