Akademisi: Fogging hanya efektif saat terjadi KLB DBD

id fogging,Guru besar UI,KLB DBD,DBD,pemberantasan sarang nyamuk,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini, palem

Akademisi: Fogging hanya efektif saat terjadi KLB DBD

Arsip- fogging di permukiman warga. (ANTARA/Edo Permana)

Jakarta (ANTARA News Sumsel) - Upaya fogging atau pengasapan insektisida dalam mencegah penyakit demam berdarah hanya efektif untuk penanggulangan saat terjadi kasus kejadian luar biasa (KLB) DBD di suatu daerah, kata Guru Besar Universitas Indonesia Prof dr Saleha Sungkar, DAP&E, MS, SpParK.

"Pengasapan sangat efektif untuk membunuh nyamuk dewasa saat populasinya sedang tinggi. Jadi masih efektif kalau untuk kedaruratan saja. Fogging sangat baik untuk penanggulangan wabah saat lagi tinggi, itu cepat sekali untuk menurunkan populasi nyamuk dengan cepat," kata Saleha dari Departemen Parasitologi FKUI dalam diskusi mengenai penyakit DBD di Jakarta, Rabu.

Namun dia tidak menganjurkan jika pengasapan dilakukan secara rutin karena dinilai kurang efektif untuk memberantas populasi nyamuk.

Dia menjelaskan beberapa alasan pengasapan menggunakan insektisida kurang efektif karena berbiaya mahal, mencemari lingkungan, bisa membuat vektor penular resisten, dan hanya memberikan keamanan palsu.

Dia menilai masyarakat sering kali merasa aman jika daerahnya sudah dilakukan pengasapan untuk mencegah demam berdarah, namun sebenarnya fogging tersebut hanya membunuh nyamuk dewasa dan masih menyisakan telur dan larva atau jentik nyamuk.

Terlebih lagi ada sejumlah masyarakat yang tidak mau dilakukan fogging di dalam rumah dan hanya di lingkungan sekitarnya saja. Padahal banyak nyamuk yang bersembunyi di dalam rumah seperti tumpukan pakaian atau barang-barang lainnya.

"Fogging memang membunuh nyamuk dengan cepat, tapi seminggu kemudian nyamuknya keluar lagi. Harusnya diikuti pemberantasan sarang nyamuk," ujar Saleha.

Cara paling efektif untuk menurunkan populasi nyamuk ialah dengan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) di dalam rumah dan lingkungan sekitar rumah.

Saleha memberi perhatian khusus pada tempat-tempat penampungan air atau yang bisa menampung air yang bisa menjadi perkembangbiakan nyamuk aedes aegypti.

Dia mengimbau agar masyarakat tidak hanya sekadar membuang air di bak mandi atau ember, tetapi juga menyikat dinding-dinding nya karena telur nyamuk bisa saja menempel.

Saleha menekankan PSN merupakan cara paling efektif dalam pencegahan demam berdarah, namun perilaku masyarakat di Indonesia dinilai masih belum patuh dalam melaksanakannya.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar