Turunkan angka kemiskinan, sumber pertumbuhan Sumsel perlu diubah

id rakyat miskin,pemprov sumsel,kemiskinan sumsel,angka kemiskinan sumsel,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari

Dokumentasi- Warga beraktivitas di kawasan permukiman padat penduduk. (ANTARA FOTO/Aprillio Akbar)

Palembang (ANTARA News Sumsel) - Struktur sumber pertumbuhan ekonomi provinsi Sumatera Selatan, perlu diubah dari pertambangan dan penggalian ke pertanian dan industri pengolahan agar berdampak signifikan pada penurunan angka kemiskinan.

Kepala Biro Perekonomian Provinsi Sumsel, Afrian Joni, mengatakan pemprov menyakini dengan adanya perubahan struktur pendapatan domestik regional bruto (PDRB) bisa mengatasi angka kemiskinan yang masih dua digit.

"Kami puas dengan pertumbuhan ekonomi 2018 yang sebesar 6,04 persen atau di atas nasional, namun mengapa Sumsel masih miskin? Makanya kita perlu mengubah struktur PDRB-nya," kata dia.

Joni menjelaskan sebetulnya pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan penurunan angka kemiskinan bisa sejalan jika sektor lapangan usaha yang mendominasi juga berkaitan dengan variabel penurunan kemiskinan.

Ia memaparkan salah satu indikator kemiskinan menyangkut kesehatan, pendidikan dan daya beli. Jika pemerintah dapat meningkatkan sektor pertanian dan hortikultura yang selama ini berada di peringkat ketiga struktur PDRB Sumsel, maka diyakini angka kemiskinan yang saat ini sebesar 12,8 persen bisa turun.

Saat ini, mayoritas profesi masyarakat di pedesaan juga berkenaan dengan pertanian, seperti karet. Sehingga, ketika sektor pertanian bagus maka berpengaruh terhadap daya beli petani. "Jadi jangan cuma sektor tambang yang ditingkatkan," kata dia.

Ia mengatakan pemprov berupaya mengarahkan pertambangan yang didominasi komoditas batu bara ke industri hilir atau industri pengolahan sehingga terdapat nilai tambah dan penyerapan tenaga kerja yang lebih banyak.

Oleh karena itu gubernur fokus menyiapkan regulasi yang mendukung penurunan angka kemiskinan sekaligus peningkatan pertumbuhan ekonomi, seperti peraturan gubernur terkait penyerapan tenaga kerja lokal.

Sementara itu berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik sumber pertumbuhan ekonomi Sumsel tertinggi pada 2018 berasal dari sektor pertambangan dan penggalian sebesar 1,99 persen.

Selanjutnya disusul oleh industri pengolahan dengan sumber pertumbuhan 1,04 persen dan pertanian, kehutanan dan perikanan sebesar 0,38 persen.

Kepala BPS Sumsel Endang Tri Wahyuningsih mengatakan angka pertumbuhan ekonomi dan angka kemiskinan seringkali tidak sejalan.

Namun tetap ada proses untuk penurunan angka kemiskinan di suatu daerah, Sumsel masih memiliki potensi untuk menurunkan angka kemiskinan yang masih dua digit, kata dia.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar