Deteksi dini kanker usus penting untuk memperpanjang kualitas bertahan hidup

id kanker usus,berita sumsel, berita palembang, antara sumsel, antara palembang, antara hari ini,kesehatan badan,tumor terlokalisir, bisa dibuang, reseks

Deteksi dini kanker usus penting untuk memperpanjang kualitas bertahan hidup

lustrasi - Kanker usus. (pixabay.com)

Jakarta (ANTARA News Sumsel) - Praktisi kesehatan menegaskan pentingnya deteksi dini kanker usus untuk mendapatkan angka kualitas bertahan hidup yang lebih tinggi ketimbang saat ditemukan dalam kondisi stadium lanjut.

"Angka bertahan hidup dalam lima tahun, semakin dini semakin baik, kalau ditemukan dalam stadium I kualitas hidupnya bisa bertahan sampai 90 persen," kata p raktisi kesehatan yang juga Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI) Prof dr Ari Fahrial Syam di Jakarta, Selasa.

Namun jika sebaliknya, lanjut dia ketika pasien datang sudah pada stadium IV angka bertahan hidup dalam lima tahun ke depan diperkirakan hanya sekitar 10 sampai 20 persen.

"Tapi kalau ditemukan pada stadium I, misal tumor terlokalisir, bisa dibuang, reseksi, bisa 90 persen," tambahnya. Oleh karena itu, Ari menekankan pentingnya untuk mengetahui gejala kanker usus lebih dini untuk meningkatkan kualitas bertahan hidup seorang pasien.

Dia mengemukakan kanker usus besar pasti menimbulkan gejala seperti buang air besar disertai darah, nyeri perut berulang, terkadang feses cair dan kadang sulit bab, diare kronik, berat badan turun, atau terdapat benjolan. Jika ada gejala seperti disebutkan, sangat dianjurkan untuk segera memeriksakan diri ke dokter spesialis penyakit dalam.

Penyakit kanker usus, lanjutnya dipengaruhi oleh pola makan yang tinggi lemak dan banyak mengonsumsi daging, kurang mengonsumsi sayur-sayuran serta buah-buahan. "Dianjurkan untuk menghindari makanan tinggi lemak, banyak minum, banyak bergerak, banyak mengonsumsi sayur dan buah-buahan," kata dia.

Penyakit kanker usus besar merupakan kanker terbanyak kedua yang dialami oleh laki-laki di Indonesia setelah kanker paru. Namun untuk kasus pada perempuan kanker kolon atau kanker usus besar merupakan yang terbanyak keempat.
Pewarta :
Uploader: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar