Kebakaran hutan dan lahan di Sumatera makin parah

id kebakaran lahan,berita sumsel,berita palembang,berita antara,Wakil Komandan Satgas Karhutla Riau, Edwar Sanger

Arsip- Sejumlah warga memadamkan lahan yang terbakar. (ANTARA News Sumsel/Nova Wahyudi/dol/18)

Pekanbaru (ANTARA News Sumsel) - Kebakaran hutan dan lahan di Pulau Sumatera selama beberapa hari terakhir menjelang pembukaan Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang makin parah sehingga membutuhkan penanganan yang lebih intensif.

Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Stasiun Pekanbaru di Pekanbaru, Selasa, hasil pencitraan satelit yang diperbarui pukul 06.00 WIB menunjukan 169 titik panas (hotspot) di Pulau Sumatera. Titik panas tersebut merupakan indikasi awal terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

Riau menjadi daerah paling banyak menyumbang titik panas karena dengan 90 titik. Sumatera Selatan terdata 13 titik, Bangka Belitung 27 titik, Sumatera Utara 22 titik, Sumatera Barat 10 titik, Jambi empat titik, dan Lampung tiga titik.

Khusus di Riau, berdasarkan tingkat keakuratan (level of confidence) di atas 70 persen terdapat 57 titik api yang dipastikan kebakaran.

"Rokan Hilir paling banyak titik api karena mencapai 42 titik," kata Kelapa BMKG Pekanbaru, Sukisno.

Kabupaten Bengkalis terdata 10 titik api, Kampar, Pelalawan, Indragiri Hulu, Indragiri Hilir, dan Kota Dumai, masing-masing satu titik api.

Satuan Tugas Karhutla Riau terus melakukan upaya pemadaman dari darat dan udara. Pemadaman kebakaran dari udara mengandalkan empat helikopter pengebom air.

Wakil Komandan Satgas Karhutla Riau, Edwar Sanger, menjelaskan keempat helikopter yang diterbangkan untuk membantu proses pemadaman melalui operasi pengeboman air tersebut terdiri atas jenis Bell 214, MI-171, dan dua unit Kamov.

Presiden Joko Widodo jauh-jauh hari sudah mengingatkan jangan terjadi kebakaran hutan dan lahan pada 2018.

Apalagi, pada tahun ini Indonesia akan menjadi tuan rumah Asian Games.

"Kita tuan rumah Asian Games, di Jakarta dan Palembang. Jangan sampai saat perhelatan itu ada asap dan karhutla sehingga ganggu 'image', ganggu penerbangan," kata Jokowi saat memberikan pengarahan kepada Peserta Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2018, di Istana Negara, Jakarta, pada Februari 2018.
Pewarta :
Editor: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar