Menkominfo menilai suntikan dana bukti kepercayaan investor

id Rudiantara,menkominfo,suntikan dana ,investor,investasi,gojek,go-jek,berita palembang

Rudiantara . (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)

Jakarta (Antaranews Sumsel) - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menilai suntikan dana segar dari induk Google Alphabet kepada perusahaan rintisan Go-jek senilai 1,2 miliar dolar AS atau setara dengan Rp16 triliun menunjukkan kepercayaan investor asing kepada perusahaan itu.

"Kalau investor asing menambah suntikan dana, ini bukan pertama kali, sudah ronde-ronde beberapa kali menunjukkan kepercayaan investor akan bertumbuhnya bisnis yang digeluti Go-jek," tutur dia di Jakarta, Jumat.

Menurut Rudiantara, kepercayaan kepada Go-jek memiliki implikasi kepercayaan kepada iklim investasi Indonesia, khususnya ekonomi digital.

Ekonomi digital, tutur dia, memberi ruang untuk investasi lebih cepat, terlihat pada 2017 investasi asing di bidang ekonomi digital di Indonesia sebesar 4,7 miliar dolar AS.

Selain itu, menurut dia, regulasi yang tidak menyulitkan juga menjadi salah satu faktor yang menyumbang kepercayaan investor asing kepada Indonesia.

"Asing masuk karena percaya iklim regulasi tidak ribet, start up misalkan tidak perlu izin hanya registrasi," kata dia.

Menkominfo berharap tidak hanya investor asing yang mengucurkan dana untuk Go-jek, melainkan juga perusahaan nasional menjadi investor bisnis ekonomi digital agar perusahaan rintisan unicorn itu juga dimiliki sebagian sahamnya oleh perusahaan Indonesia.

Google, Temasek Holdings, KKR & Co, Warburg Pincus LLC dan Meituan-Dianping menjadi investor perusahaan start up Go-Jek, dilansir Reuters.

Perusahaan-perusahaan itu turut serta dalam tahap pengumpulan dana mencapai 1,2 miliar dolar AS yang dimulai akhir tahun lalu dan direncanakan berakhir dalam beberapa pekan ke depan.
(T.D020/I. Sulistyo)

Pewarta :
Editor: Aang Sabarudin
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar