Pemerintah akan "sikat" kapal pencuri ikan

id Tjahjo Kumolo, mendagri, menteri dalam negeri, pencurian ikan, maling ikan, perairan indonesia, kapal luar negeri

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (kiri). (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

Cirebon (ANTARA Sumsel) - Pemerintah Indonesia bersikap tegas terhadap siapa pun yang mencoba mengganggu kedaulatan negara, termasuk kapal yang melakukan pencurian ikan di perairan Indonesia, kata Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo.

"Kalau pencuri ikan itu harus kita sikat maupun kapal asing yang mencuri ikan. Angkatan laut yang mengusir mereka," tegas Tjahjo usai menghadiri acara peringatan Hari Nusantara di pelabuhan Muara Jati di Cirebon, Jawa Barat, Rabu.

Ia mengatakan, laut Indonesia beserta kekayaannya adalah milik bangsa. Milik rakyat yang harus sepenuhnya diperuntukkan untuk kesejahteraan masyarakat. Terutama para nelayan.

"Maka, kalau ada orang luar, mencuri ikan di laut Indonesia, akan ditindak tegas," ucapnya.

Terkait beberapa kapal pencuri ikan yang sudah ditenggelamkan, Tjahjo tak begitu hapal berapa persisnya. Tapi, intinya bukan berapa jumlah kapal yang ditenggelamkan, lebih penting dari itu adalah komitmen bahwa indonesia ingin menjaga laut dengan segala isinya.

"Dan itu bukan hanya tugas angkatan laut, tapi semuanya. Tugas angkatan laut bukan untuk menenggelamkan saja, tapi untuk menjaga kedaulatan negara. Mengusir kalau ada kapal-kapal asing yang masuk ke perairan kita," ujarnya.
       
Di tempat yang sama, Kepala Staf TNI AL (Kasal) Laksamana TNI Ade Supandi mengatakan, tiga tahun pemerintahan Jokowi untuk menjadikan Indonesia poros maritim capaiannya positif.

"Kita bisa lihat pembangunan pertahanan yang sudah tampak dalam melanjutkan program kekuatan pokok minimum (Minimum Essential Force/MEF) yang ditentukan pada pemerintahan sebelumnya, kemudian dilanjutkan oleh Presiden Jokowi," tuturnya.

Bagi TNI AL, program Angkatan Laut dalam pembangunan kekuatan sudah terpenuhi. Artinya, kita mampu melaksanakan tugas-tugas yang diamanahkan dalam implementasi poros maritim dunia yang dicanangkan Presiden Jokowi, kata Kasal.
Pewarta :
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar