Senin, 25 September 2017

Dodi "jenggot" kembalikan miniatur pesawat berbahan jati

id Dodi, pesawat berbahan jati, miniatur pesawat, Dodi Rosidi, Asosiasi Perajin Indonesia Kraft
Dodi
Perajinan asal Desa Sukorejo, Kecamatan Kota, Bojonegoro Dodi Rosidi, dengan contoh miniatur pesawat Lion Air (Ist/Slamet Agus Sudarmojo)
Bojonegoro (Antarasumsel.com) - "Anda lihat kayu secuil ini kalau dibakar hanya dalam beberapa menit habis. Tapi, kalau dibentuk menjadi gantungan kunci harganya bisa Rp15.000 per gantungan," kata Ketua Asosiasi Perajin Indonesia Kraft (APIK) Bojonegoro Dodi Rosidi, Selasa (11/4).

Dalam perbincangan dengan Antara, di kediamannya di Desa Sukorejo, Kecamatan Kota, ia mengaku berawal dari gambaran itu kemudian ia bertekad mengubah pola pikir perajin di desanya yang sudah terbiasa membuat mebel.

Apalagi, sebagaimana dituturkan Dodi Jenggot, begitu teman-temannya memanggil, karya mebel di desanya kalah populer dibandingkan mebel asal Jepara, Jawa Tengah dan Pasuruan.

Bahkan, para perajin mebel yang jumlah seratusan perajin lebih di desanya, juga di lain desa selalu membeli mebel setengah jadi dari Jepara atau Pasuruan.

Mebel setengah jadi bisa berupa meja kursi, almari, juga berbagai bentuk mebel lainnya termasuk kerajianan baru di-"finishing" atau dipelitur di tempatnya masing-masing, sebelum akhirnya dijual kepada konsumen.

"Sampai kapanpun mebel Bojonegoro tidak akan menang melawan mebel asal Jepara dan Pasuruan," katanya menegaskan.

Padahal, menurut dia, produksi kayu jati di daerahnya memiliki kualitas bagus, tetapi tidak ada produk unggulan yang mampu bersaing di pasaran, sebagaimana produk mebel Jepara atau Pasuruan.

Selain itu, kata dia, potensi hutan jati di daerahnya semakin lama cenderung berkurang disebabkan berbagai hal, mulai penebangan liar.

"Saya sebelum menekuni handicraft, juga perajin mebel," tandasnya.

Melihat perkembangan yang tidak menguntungkan dalam industri mebel itulah, katanya, kemudian pilihan jatuh untuk mengembangkan handycraft dengan bahan kayu jati, termasuk limbah kayu jati.

Dengan mengembangkan handicraft bahan kayu jati, selain tidak banyak membutuhkan kayu jati, dari segi harga jauh lebih menguntungkan dibandingkan dengan membuat mebel.

Ia mencontohkan gantungan kunci yang hanya membutuhkan bahan kayu jati limbah secuil harganya bisa mencapai Rp15.000 per gantungan.

Oleh karena itulah, bapak tiga anak itu mengajak perajin mebel di desanya untuk membentuk Asosiasi Perajin Indonesia Kraft (APIK), dua tahun lalu.

"Dulu anggotanya hanya perajin mebel di Sukorejo, tetapi sekarang sudah merata di seluruh Bojonegoro dengan jumlah anggota sekitar 60 perajin," jelas dia.

    
                           Mulai Berkarya  
Berawal dari APIK itu, menurut dia, berbagai pertemuan dengan perajin selalu dilakukan termasuk rutin membahas berbagai inovasi pengembangan handicraft, hingga akhirnya Dodi menemui Bupati Bojonegoro Suyoto, tiga bulan lalu.      
   Ia meminta pelatihan untuk perajin tidak perlu, tetapi pemkab bisa langsung mempertemukan perajin dengan pembeli (buyer).

Berawal dari itu akhirnya digelar Kurasi dan Pemasaran pelaku Usaha Kecil Mikro Menengah (UMKM) bekerja sama dengan Maskapai Penerbangan Lion Air, di Bojonegoro pada 7 April.

"Berbagai karya handicraft saya sebenarnya sudah banyak dibeli galeri dari Bali dan Surabaya," ucapnya menambahkan.

Ia menyebutkan karya handicraft yang sudah dihasilkan yang semuanya dengan bahan kayu jati limbah, antara lain, berbagai aneka gantungan kunci, berbagai aneka sepeda motor, becak China, kendang, juga yang lainnya.      
"Saya menjual dengan harga mulai Rp15.000 untuk gantungan kunci dan termahal Rp500 ribu untuk sepeda motor," ucapnya.

Pada kesempatan Kurasi dan Pemasaran Pelaku UMKM kerja sama pemkab dan Maskapai penerbangan Lior Air, Dodi langsung memperoleh pesanan 2.000 miniatur pesawat terbang Lion Air dan 1.000 gantungan kunci.

Karena dalam acara itu, ia memamerkan miniatur pesawat terbang Lion Air, selain juga membawa berbagai aneka kerajinan lainnya, antara lain, becak China, kendang dan sepeda motor.

"Sebelum ini saya juga pernah mengikuti kurasi serupa di Bali yang digelar Telkom. Dari seluruh pelaku UMKM binaan Telkom di Tanah Air saya masuk 20 besar," jelasnya.

Miniatur pesawat terbang Lion Air dengan bahan limbah kayu jati dengan panjang delapan centimeter dan lebar 12 centimeter itu harganya Rp15.000 per pesawat dan untuk gantungan kunci Lior Air Rp5.000 per gantungan kunci.

"Saya optimistis bisa menyelesaikan pembuatan 2.000 miniatur pesawat dalam dua pekan sesuai kesepakatan karena dibantu delapan perajin yang sebelumnya sudah saya latih membuat miniatur pesawat terbang," paparnya.

Menurut dia, Lion Air memesan miniatur pesawat terbang juga gantungan kunci dengan tujuan untuk diberikan sebagai cinderamata kepada penumpang pesawat.

Tidak hanya itu, ia juga memperoleh kesempatan memasarkan berbagai produk kerajinan berbahan kayu jati, antara lain, becak China, miniatur sepeda motor di Gerai "Window Of Indonesia" (WOI) Jendela Wisata Indonesia di Manado.

Bahkan, ia bertekad akan mengembangkan miniatur pesawat terbang untuk maskapai penerbangan lainnya dengan melibatkan seluruh perajin sehingga bisa melayani dengan jumlah relatif banyak.

"Saya mengharapkan Bojonegoro memiliki lokasi produk kerajinan khas, sehingga wisatawan domestik (wisdom) dan wisatawan manca negara (wisman) bangga membawa cinderamata," katanya menegaskan.

Kepala Dinas Perdagangan Bojonegoro Basuki menyambut baik adanya pemesanan produk kerajinan miniatur pesawat Lion Air berbahan kayu jati, sebab akan mampu menumbuhkan perekonomian masyarakat.

"Merupakan peluang yang bagus, sebab kalau berjalan lancar pesanan akan terus berlanjut," ucapnya.

Ia optimistis kerajinan miniatur pesawat terbang karya Dodi juga perajin lainnya akan mampu diminati wisman.

Ia memberikan gambaran Maskapai penerbangan Lion Air di lokasi "Window Of Indonesia" (WOI) Jendela Wisata Indonesia di Manado yang rata-rata bisa dalam 17 kali penerbangan membawa sekitar 3.400  wisman asal China per bulan.

"Lion Air juga akan membuka gerai serupa di Bali dan Batam," ucapnya.

Ia menambahkan  dalam Kurasi pelaku UMKM di daerahnya itu, juga ada sejumlah perajin yang memperoleh pesanan dari Lion Air, antara lain, perajin batik dan tas.

"Kami optimistis dengan adanya kurasi maka pemasaran kerajinan Bojonegoro akan terus berkembang," katanya menegaskan.

Editor: Ujang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga